Day 3 : Kenapa nama blognya kayak gini?

“Milih nama blog aja kayak mikirin jodoh, kebanyakan mikir!”

Begitulah omongan yang saya dengar langsung ketika yang bersangkutan saya tanyai soal dua pilihan nama untuk blog saya. Well …awal mula ngeblog saya sudah kenyang pake nama alay buat sembunyiin identitas ๐Ÿ˜€ lalu nyoba bikin nama serius pake nama sendiri lengkap, kap, kap, kap! Yaaah tetep aja itu blog kebanyakan nganggur. Sad.

Eh tapi niat saya buat nulis ga pernah surut dong. Sembari ngisi waktu cuti hamil, bikinlah saya blog baru. Langsung pake domain! (Biar keren) karena di bayangan saya saat itu, hamil, melahirkan dan punya baby akan jadi pengalaman pertama saya. supaya pengalaman tersebut gak hilang begitu saja dan ada sesuatu yang bisa di ceritain lagi, maka di buatlah blog ini sebagai tempat untuk bercerita.

Agak PR sih waktu milih nama buat blog ini. Saya mulai serius menggarapnya jadi nama blognya haruslah yang simpel dan mudah di ingat. Lamaaaa banget saya kotak-katik huruf buat nentuin nama yang pas. Memang bener ya, bikin nama blog itu susahnya kaya nemu jodoh. Sekalinya bagus eh kepanjangan. Dapet yang nyentrik ok ya susah di lafalkan ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€.

Nama alay sudah pernah , nama resmi sudah pernah juga lalu apa dong..

Akhirnya tercetuslah nama itu di pikiran saya. Simpel, tegas dan gampang di ingat. Mengenai caption di headbar ya itu menunjukkan cita-cita di buatnya blog ini. Berisi rupa-rupi cerita dari si ibuk (yang sok ngerasa) kece, yaitu saya sendiri heheheeheh. Jadilah nama itu menjadi nama yang saya pilih untuk blog saya.

Terakhir, nama itu adalah doa ya. Tentu saya seiring dibuatnya blog ini, sejalan pula dengan niat lurus dan cita-cita saya : berbagi dan bercerita. Semoga sih saya bisa berbagi yang bermanfaat buat orang lain, berbagi yang hepi-hepi dan bercerita apa saja dari sudut pandang seorang emak-emak.

Cao….

Tulisan ini di persembahkan untuk mengikuti #BPN30DaysChallenge #Bloggerperempuan