Review Breastpump

Sebagai ibu muda yang bekerja, hal pertama yang terlintas saat kehamilan memasuki TM 3 adalah cuti hamil. Kapan di mulai, kapan berakhir, mau nambah unpaid leave atau gaak. Itu persoalan penting, lho. Yang kedua adalah, soal Breastpump. Iyalah. Secara saya kan working mom nih, jadi saya harus mikirin juga nanti mau mompa pake apa.

Pas UK 7 bulan, kebetulan saya dapet giveaway dari seminar yang saya ikuti. Hadiahnya tentu saja, Breastpump ( BP ) dari pigeon. Sempet gak niat pake sih, secara manual gitu loh. Kepikir kan effort yang harus saya keluarkan kalau pakai manual *dasar males!* . Waktu saya sampaikan niat BP saya mau preloved aja, hubby melarang, “nanti pasti kepake kok.”
Baiklah. Saya manut *nunduk* *jalan ke pojokan*.

UK 9 bulan, hubby mbeliin saya BP yang medela mini electric. Wuudiuih, seneng dong saya. Ga perlu capek2, tinggal pasang, pencet, nyesss. Buat di bawa kerja juga simpel. Begitu pikir saya waktu itu.

Pasca lahiran saya mulai dong pake BPnya (ini salah yah, kudunya sejak di RS bawa pompa jd klo yang asinya sedikit kek saya udah bisa buru-buru pompa di RS) . Agak sedih karena asinya keluar dikit banget, cuma basahin pantat botolnya doang. Untung hubby kasih semangat terus, dia belin apa aja yang di temui pas lagi di jalan kayak kacang mede, kacang almond, bubur kacang ijo dkk. Juga dia beliin apa aja yang dia temuin di instagram (?!) Kayak asi booster, pil ini pil itu, macem-macem pelancar asi deh demi si bini hihihihi.

Usaha dari saya apa dong. Banyak. Ga cuma doa, banyak saran supaya tetep susuin walaupun gak keluar. Hal itu bisa merangsang, katanya. Oke, saya ikutin walaupun rada kasian babynya gak sabaran gitu. Saya juga manggil bidan buat pijat laktasi. Lumayan sih agak deras. Kudu berbekal afirmasi positif dan keyakinan kalau asi kita pasti banyak.

Sebulan setengah berjalan dari yang mompa cuma basahin pantat botol, akhirnya naik jadi 10ml, 20ml, 40ml dan maksimal 100ml dari dua payudara. Ya emang tergantung mood kita sih ya. Kadang saya aja sampe ngiri tingkat dewa kalau liat postingan temen yang bisa dapet 150ml dalam waktu 10 menit. Ini kan gokil šŸ™

Berbekal baca-baca dari akun instagram asiku.banyak, saya dapet banyak hal soal perASIan, termasuk jangan membandingkan hasil yang di dapat, jangan fokus pada hasil, pumping aja teruuuuus.–(eh beneran deh itu akun selain kita melek soal ASI, juga gak ngejudge kek ibu-ibu di grup ASI, jadi bikin semangat kita bangkit lagi)–

Ketika Ale usia 6 minggu, saya tertarik untuk pakai spectra 9+ karena banyak yang review bagus katanya. Berhubung ini harganya agak lumayan dan sayang kalau udah beli tapi ternyata gak cocok, maka, saya pun sewa dulu. Cari cari cari di instagram, nemulah beberapa provider. Memang bukan rejekinya kali yah, ada yang stoknya kosong, ada yang mahal banget sewanya, ada juga yang banyak banget syaratnya. Masih ga putus asa, saya cari lagi dan berjodoh dengan akun babykim. Tanya-tanya, pilih-pilih, akhirnya deal lah saya untuk nyewa Spectra 9+ dari sini. Ga butuh waktu lama, kiriman pun datang lengkap dengan manual kit dan cara merawatnya.

dok. pribadi

Berikut reviewnya beberapa BP yang sudah saya coba..

1.Medela Mini Electric

Nah, ini yang di beliin hubby waktu masih hamil. Ih. Seneng dong pastinya, nemu yang electric gini. Saya kan orangnya mau yg gampang dan cepet. Beberapa minggu saya cobain. Mungkin karena asinya yang masih dikit, hasil pumping juga dikit banget. Sisanya saya pake perah marmet. Nyeri sih tapi keluar lumayan. Banyak yang mancur hahahaha. Saya coba naikin level vakumnya, enak tapi sakit *eeh* *kok ambigu gini*
Lama-lama saya gak nyaman, karena puting jadi bengkak –(ssshhh…kebanyakan info pribadi nih!)– akhirnya saya mulai malas lagi pakainya. Nyeri soalnya. Makin kesini saya baru tahu kalau medela ngeluarin ragam ukuran corong, mungkin kalau saya mau usaha lagi tinggal beli corong aja ya.
Oiya, medela ini pake listrik dan lumayan berisik sih menurut saya, tapi bisa juga pakai baterai dan saya belum nyobain kalau pake baterai sama gak kekuatan vakumnya dengan pakai listrik.

2. Pigeon Manual Pump

.
Seperti yang saya bilang di atas, saya dapet BP ini sih dari goodiebag aja. Ga niat pake awalnya. Sewaktu mulai kecewa dengan Medela, saya mulai ngelirik yang ini. Saya buka boxnya yang masih rapi itu. Hubby yang ngerakit. Enak sih, pakainya. Namanya manual, ya itu hasilnya sesuai dengan tenaga yang kita keluarin. Eh dengan Pigeon ini saya pernah nyampe 100ml lho, tapi dalam dua jam! –weeeekkkksss–

Untuk pumping nyantai di rumah, saya masih mau pakai sih. Ehm..tapi waktu cutinya selesai dan kembali kerja, saya sih mikir-mikir kalau mau pakai ini. Secara, bisa sejam sendiri pumping pakai manual. Bisa-bisa saya di cemberutin partner yang lain hihihhihihi
Kekurangan dari BP ini menurut saya sih, terlalu banyak rangkaiannya. Waktu nyuci kudu sabar mbukain printilannya. šŸ™

.
3. Spectra 9+

.
Nahhh ini yang saya lagi pengen nih! *Colek-colek hubby* di asiku.banyak rekomended banget merk ini, bisa memancing LDR katanya. Di akun lainnya pun serupa, intinya bagus banget deh.
Pas kiriman dateng, cek ricek malemnya saya coba. Eh, beneran lho, enak banget. Pertama, saya pakai mode massage dulu selama 3 menit. LDR mulai terasa tuh. Nyessss. Abis itu baru deh pindah ke mode ekspresion.
Kelebihan lain BP ini, silikonnya empuk jd payudara gak sakit. Suaranya juga halus. Efisiensi waktu itu jelas banget, dengan double pump saya bisa menghasilkan 100ml dalam waktu sejam. Oh iya, penggunaan mesinnya juga mudah banget.

Dengan harga sewa 210.000 dan deposit 200.000 rasanya worth it lah kalau hasilnya ciamik gini.

Itulah review BP saya kali ini. Beberapa ibuk-ibuk yang lain mungkin nyaman mungkin juga enggak. Milih BP tuh kayak milih temen buk, cocok-cocokan. Memilih yang cocok dan pas bisa bikin hubungan awet buk *lho* kalau si baby beranjak gede, kan bisa di simpan untuk adiknya nanti hehehehe.

Selamat mengASIhi.

Bye.