Dag Dig Dug 39 Weeks!

 

39 Weeks!

 

Hampir di penghujung trimester nih Buk-Ibuk.

Packing persiapan, sudah! Belanja perlengkapa baby, sudah! Makan-makanan yang dianjurkan, sudah! Olahraga ini itu, sudah!

Tapi kok tanda-tanda awal persalinan belum kelihatan ya?

Beberapa teman dari grup bahkan sudah sukses launching babynya.

Stres. Baper. Emosian. Pastinya rasa itu muncul ya buat semua Ibuk-Ibuk yang sudah sangat mengharapkan si Baby. Sama nih Buk. Pas masuk di minggu 39 kemarin saya juga sudah tinggi banget berharapnya. Bisa ketemu si mucus plug, mules, trus kontrakasi, trus mbrojol, trus foto-foto, trus uplod di IG —-ehhhh, yang terakhir becanda aja sih, beneran deh—

Tapi masuk minggu ke 39 semua tanda awal persalinan yang sudah saya khatam-in dari web nggak ada tuh yang nyangkut. Baper dong jadinya! Ngajakin sama dekbay udah tiap hari tapi kok belum keluar juga tuh si mucus. Diet demi berat ideal baby juga udah pol-polan. Kenapa kak? Kenapaaaa? *drama*

Hingga tibalah pagi itu. Semaleman perut kenceng gak karuan, boro-boro bisa tidur, di peluk suamik aja begah. ^__^ Paginya pas ngecek ternyata sudah ada flek coklat. Yeeeeyyy..seneng dong. Buru-buru bangunin suamik buat ke RS sambil menghayal, udah pembukaan sekian, terus masuk RS, terus nunggu deh..aheeeyyyy…

Pas masuk IGD, ketemu bidan trus di cek jantung baby dan tibalah untuk VT! Mencekam! Okey. –Itu terlalu lebay Bu–. VT (Vaginal Toucher) adalah sebuah SOP di dunia kebidanan untuk melihat ada pembukaan atau belum. Masalahnya adalah  :saya – terlalu- banyak- dengar- cerita- gak asyik- soal- ini.

Jad ketika VT di jalankan saya gak rileks dan berasa huughhh!! Pas dua jari si Bu Bidan masuk ke dalam Miss V. Sebentar sih rasanya tapi traumanya lumayan. Kata BuBid belum ada pembukaan, jadi saya akhirnya pulang lagi deh. Di rumah seharian itu, kontraksi mulai hadir. Hati senang, jiwa riang. Inilah tanda yang saya inginkan. Jadi walau pun harus menahan nyeri-nyeri sedap rasanya kontraksi, saya jalanin dengan happy aja. Paling suamik yang kebagian ngurutin pinggang hehehehe.

Besoknya adalah jadwal saya kontrol dengan obgyn saya. Hati makin gembira dong, dua hari kontraksi masa  sih gak ada perkembangan, gitu mbatin saya. Etapi ternyata saya harus di VT lagi –kan di bilang udah SOP-nya— dlum lupa drama dong saya, buka kaki, tutup, buka kaki, tutup. Bubid sampe kesel kayaknya hehehehe. Abis saya belum lupa sih peristiwa itu —LEBAY!—cussss! Di paksain, pasrah juga. Eh hasilnya lebih menghancurkan lagi. Seviksnya masih kuncup. Belum ada pembukaan.

Di rumah saya pun gak kuasa buat nangis kejer. Nangis yang beneran nangis. Kek cewek yang di tinggal pacar aja gitu. Saya memang harus mengeluarkan airmata emosional ini supaya lega. Di Peluk suamik juga kan pada akhirnya. Curhat sebentar, betapa egoisnya saya, betapa saya terlalu menggantungkan mimpi padahal sebenar-sebenarnya penentu adalah YME.

Kemudian setelah istigfar berkali-kali, karena merasa bersalah saya pun meminta maaf pada si dekbay karena sudah jadi ibuk yang egois, padahal saya seharusnya menyerahkan segalanya pada dia. Bukannya malah memaksa.

Pelukan dari pasangan memang obat mujarab loh Buk-Ibuk. Jadi banyakin pelukan sama suamik apapun kondisinya. Di sini saya di sadarkan bahwa, sekali lagi kita boleh bermimpi tapi YME penentu apakah mimpi kita bisa di wujudkan atau nggak.

Kehamilan harusnya di jalanin dengan iklas, tanpa mengharap apa-apa selain sehat keduanya.