Mas, aku hamil!

Kehamilan adalah anugerah yang sangat berharga yang di berikan YME  kepada umatnya yang berkelamin perempuan. Namun kembali kepada persoalan rejeki, ada yang di kasih cepat ada pula yang harus menunggu dulu. Setelah melewati masa keguguran setahun lalu saya sempat down sih dan putus asa ketika di PHP-in sama haid yang telat (-sampe seminggu cobak-) tapi ujung-ujungnya nyeri khas haid muncul. Beruntunglah punya  suami yang (hobi) menguatkan istrinya, doi bilang,”Supaya dapat hasil yang positif yuk kita bikin pikiran yang positif.” Yah, gak ada salahnya juga sih di coba, apalagi saya termasuk sering curigaan sama orang atau keadaan dan itu membentuk pola pikir saya jadi ga sehat.

Hingga kejutan itu tiba!

Di hari ketiga saya telat haid,  saya segera membongkar stok testpack yang tersisa. Samar-samar mulailah terlihat garis dua. Sambil harap-harap cemas tapi yakin, garis itu makin terlihat jelas. STRIP DUA!

Senang, bahagia, luar biasa jadi satu.

Kini usia kandungan sudah memasuki trimester ketiga, itu artinya pula saya sudah melewati dua trimester sebelumnya. Rasanya gimana memasuki trimester pertama yang katanya sangat menyiksa? Indah kali. Alhamdulilah trimester pertama saya melewatinya dengan mudah alam artian gak mengalami morning sick yang parah, fisik kuat karena saya masih kerja di lapangan sebagai pekerja pabrik, dan berat badan yang malah cenderung murung karena di trimester awal asupan berkurang karena di pengaruhi rasa mual dan muntah.

Berkurangnya asupan di trimester awal saya siasati dengan makan buah. Buah apa saja saya makan, terutama pisang. Penciuman memang menjadi lebih sensitif saat hamil begini tapi saya gak punya daftar bau-bauan yang harus di hindari kok, kecuali bau aroma telor dadar! Ajegile bau telor dadar adalah bau yang paling sangat menyengat dan bikin mual di seantero semesta saat ini.

Tapi  kalau makannya sih mau asalkan telurnya sudah dingin (Yeeeee….ujung-ujungnya dimakan juga!) 😀

Di trimester kedua saya merasa rona kehidupan mulai berawarna, segala makanan mulai berasa ENAK, timbangan sekarang bukan lagi menjadi mimpi buruk tapi selalu di tunggu jarumnya bergerak ke kanan, lebih-lebih  ketemu dokter adalah momen paling di tunggu setiap bulan. Deg-degannya bisa ngalahin ketemu suami waktu pertama kali duluuuuu..iya dong!  ketemu pak dokter selain bisa tanya macem-macem soal perkembangan kehamilan juga bisa dadah-dadah manja sama si dekbay lewat layar USG.

Oiya..trimester kedua ini momen yang paling seru buat belanja. Jangan kepedean deh sama bentuk body kamu yang katanya seksi itu. Ketika kamu mulai ngerasain ukuran bra gak seperti dulu alias nyesek, engap dan bikin megap-megap itu tandanya kamu harus ganti ukuran bra. Sewaktu saya mampir di sebuah gerai brand bra saya diberi tahu kalau  memilih ukuran bra hamil itu sebaiknya dua kali dari ukuran normal, karena  saat hamil ukuran payudara kita bertambah dan akan semakin bertambah ketika mulai memproduksi ASI. Beneran loh..its works. Mendingan pake yang agak longgar deh daripada nyesek gak karuan. Oh iya, hindari bra yang menggunakan kawat yah, sumpah, itu gak enak banget.

Bra doang? yang enggak dong, kepedean! saat hamil banyak bentuk tubuh yang semakin melebar termasuk urusan underwear ..hihihihih..punya underwear yang thong, hipster atau gambar micky mouse super mini? simpen dululah di lemari, kak. Sumpah demi Brad pitt rujuk lagi sama angie, semua itu gak bakal kepake sampai sembilan bulan kedepan 😛

Daster atau terusan yang longgar kayak baju Rama Aiphama itu dress code wajib yang ketika kamu memakainya bikin surga benar-benar ada. Iyalah..maksain pake baju yang kecil, sempit atau dress mahal kamu yang lama bikin kasihan si dekbay ntar. Saya sendiri paling suka pakai daster, bikin plong aja gitu  si baby juga gak kesempitan ibunya juga nyaman #TeamSarwendah

Memasuki Trimester ketiga barulah saya dilanda harap-harap cemas dengan berbagai ketakutan khas ibu hamil. Disisi lain saya juga ingin tetap aktif selama masa kehamilan. Maka jadilah saya rajin cari-cari informasi mengenai pelatihan, weekend class atau apalah itu mengenai maternity dan melahirkan nyaman. Dapet. Daftar. Ikuti.

Rasanya seru loh bergabung di kelas yang isinya ibu-ibu yang bawa gembolan di perut hihihihihi serasa senasib. Kita bisa saling diskusi dan tukar cerita mengenai apapun. Selain itu manfaat yang kita dapet juga banyak wawasan dari materi yang di berikan sampai bertambahnya lingkaran pertemanan.

Sekarang sambil nunggu saatnya cuti hamil, saya dan mas suamik lagi rajin-rajinnya ngumpulin list perlengkapan buat dekbay. Secara yah baby pertama jadi pengen semuanya di beli hihihi..biar ga tekor kan lebih baik di cicil dulu yes.

Memang bener yes kata orang, hamil itu bikin aura bahagia terpancar keluar..hihihi..iyalah bawaannya happy aja gitu. Apalagi pas udah bisa merasakan gerak baby dengan jelas, tiap detik pengen senyum-senyum sendiri deh. Rasanya amaze aja gitu ada satu makhluk lagi jumpalitan di perut yang luasnya gak seberapa. Megol kiri megol kanan. Entah ngapain si baby yang jelas aktif banget dan bikin ibunya sukses ketawa melulu atau jangan-jangan doi lagi salto di dalem..hihihi.